0

Pregnancy without (too much) hassle

Alhamdulillah, sekarang udah masuk 7 bulan kehamilan. Kalau diinget-inget 7 bulan lalu gimana taunya lucu juga.

pregnant-woman-outline_23-2147501964

“Mmmm, aku tidak tau harus bereaksi bagaimana”, suami saya cengar-cengir salting waktu saya pertama kali ngabarin kalau saya hamil.

Saya bengong, speechless.

Mempertimbangkan karakter suami yang emang lempeng, saya emang ngga berharap dia bereaksi kaya di film-film dimana sang pemeran suami berteriak gembira lalu memeluk dan menggendong pemeran istri (ga bakal kuat juga sih).

Tapi saya berharap, at least, dia bilang, “Alhamdulillah, semoga blablabla…”, pokoknya yang menyejukkan hati deh, tapi ini ngga.

Terus saya jadi bete, haha..

Tapi terus saya mikir, kami sebelumnya pacaran 7 tahunan haha hihi huhu hehe terus. Setelah nikah, dalam waktu kurang dari 1 tahun banyak hal-hal yang jadi lebih serius, salah satunya ini dan wajar kalau dia kaget. Menjadi orangtua juga kan bukan tanggung jawab yang ringan. Banyak yang harus dipersiapkan. Dan setelah menikah, kami juga sebenernya sepakat untuk berdua dulu aja selama setahun pertama tapi tidak menunda untuk menerima kepercayaan seperti ini (previous post).

Tapi, seiring bulan demi bulan kandungan saya membesar, tanpa perlu kata-kata, saya tahu kalau suami jadi lebih considerate sama saya, walaupun agak ngedumel dikit, hehe.. Karena sebelumnya apa-apa saya ladenin, sekarang kalau di rumah jadi gantian ngeladenin. Dulu lebih sering dipijetin sekarang gantian mijetin karena badan saya sering pegel-pegel dan sakit pinggang. Dulu suka minta digarukin kalau punggung gatel, sekarang saya yang gantian minta digarukin karena tangan akrobat dikit suka kram. Dulu kalo pulang ngantor nyetir pusing terus minta gantian, sekarang ditawarin gantian nolak.

Tapi, alhamdulillah, walaupun banyak orang bilang kalau lagi hamil itu macem-macem ceritanya, lebih sensitif terutama, saya ngerasa biasa aja tuh (padahal ngga nyadar orang-orang di sekeliling ngerasanya gimana. Kalau saya lagi nyebelin itu sih emang dari dulu. Kalo lebih nyebelin lagi ya emang aslinya begitu, haha.. Bukan karena lagi hamil aja).

icon_lol

Saya happy-happy aja selama hamil. Malah yang dulu dikit-dikit berantem atau debat sama suami sekarang bisa diitung sama jari berapa kali marahnya selama hamil ini. Tapi pernah sih waktu itu entah kenapa, hormon lagi memuncak (yak, salahkan saja hormon) terus ngamuknya ruarrr biasaaaa.. Suami saya juga iseng sih orangnya (yak, pokoknya bukan salah saya)

Jadi ceritanya waktu itu lagi di jalan pulang, terus saya seperti biasa kan ngobrol sama suami terus nanya,

“Tadi siang makan apa, Jo?” (Bojo – Bahasa Jawa suami)

“Mmmmmm, kasih tau ngga yaaa?” biasaa tengil.

“Makan apaaaaa???” ga sabar.

“Coba tebaaak…”

Terus saya mulai nebak segala macem mulai dari Yoshinoya, Hokben sampe soto ayam, tapi ga ada yang bener.

“Makan apaaaaaaa…..!!!” mulai naik darah.

“Tebaaak….” masih nyebelin ga mau ngasitau.

“Tiga huruf..” mulai ngasih clue, tapi namanya lagi hamil, kadang otak suka agak susah dipake mikir.

“Tiga huruf..???” saya mikir tapi ga ada ide blas!

“Apa siiiiiihhhh? ABC? DEF?” saya mulai naik darah lagi.

“Masa ga tau sih, coba tebaak..” sekarang pake cengar-cengir.

Karena sebel saya manyun, biarin aja ah paling nanti juga ngasitau sendiri. Tapi entah kenapa waktu itu tuh saya rasanya kepo bingiiiiittttsss, pengen tau dia makan apa tadi siang. Sampe akhirnya ga ketahan lagi, saya nangis sejadi-jadinya terus pake mukul-mukul dan nyubit-nyubit padahal suami saya lagi nyetir di jalan.

“Kamu tuh jangan permainkan akuuuuu, huaaaa… aku tuh pengen tau kamu makan apaaaa, huaaaaa….” drama banget.

Suami saya kaget ngeliat saya marahnya sebegininya. Dia dieeem ajaa..

Sambil nangis tersedu-sedu saya masih mikir, tiga huruf apa sih yang suka dimakan suami saya. Ada kali 15 menit mikir ditambah manyun, baru deh keinget, KFC!!!!

Saya diem aja, terus pelan-pelan tangisnya reda, tapi masih bete.

Abis suami saya minta maaf terus saya dijajanin daging steak rib-eye (mureh anaknya) terus saya ngga bete lagi deh.

Yaah begitulah cerita marahnya, cuma itu aja yang parah.

Ngidam aneh-aneh juga ngga, cuma makan aja terus, dan pengen yang enak-enak (iya, kaya steak rib-eye yang dicoret tadi). Alhamdulillah masih bisa dibeliin suami atau dijangkau gojek. Mual juga kalau laper atau telat makan aja. Paling akhir-akhir ini heartburn dikit tapi disendawain terus dikasih yang anget-anget udah deh sembuh.

Pada satu kesempatan, pernah sampe Ibu mertua saya jawab gini waktu saya ditanyain Tante ngidam apa,

“Dia mah ngebo, enak wes.”

Saya kaget. Iya sih, saya suka ngebo, tidur terus, kalo weekend bangun kesiangan, kurang banyak bantuin di rumah tapi parah banget ya ma sampe dikatain ‘kebo’? 😥

Usut punya usut, ternyata artinya ngebo buat orang Jawa itu ya yang hamilnya ngga banyak permintaan kaya saya, ngga ngidam aneh-aneh, ngga mual parah. Kalo di Sunda kan istilah kebo buat ngatain yang pemalesan, yaa emang jadi males sih soalnya berasa capek terus (halah, alasan).

Tapi yang paling bikin saya shocked adalah stretchmark di perut bawah. Dari awal hamil udah pernah dibilangin sih kalo gatel jangan digaruk, jadi saya rajin pake body butter. Tapi gatelnya paraaaahh, udah pake body butter juga tetep aja ngga ketahan jadi sadar ngga sadar saya suka garukin dari luar. Taunya setelah ngaca (kayanya pas 6 bulanan) udah bergurat-gurat merah, coklat, ungu doooongg, hikss.. sedih, balikinnya gimana yah.

Katanya sih nanti warnanya memudar tapi guratan-guratannya ga akan ilang.

die

Ya udahlah gimana entar aja.

Karena udah lewat 28 minggu, saya udah mulai ikut senam hamil juga. Terus ketemu sama banyak ibu-ibu muda yang senasib perutnya, haha.. Terus ngobrol sama salah satunya,

“Udah berapa minggu, mbak?” saya nanya memulai percakapan.

“Saya udah 30 minggu.”

“Wah, mau masuk 8 bulan dong yah”

“Eh, enggak! Saya bulan kemarin baru 6 bulan kok”

“Loh, 6×4 kan 24, 8×4 = 32”

“Masa sih, bukannya 6×4 = 32 yah?”

“Bukaaaaaaan, 6×4 = 24!!”

“Hah? Iya yah, salah dong saya. Maklum lah ya, kalo hamil suka agak dong-dong”

Iya deeeeeehh, seenggaknya saya bukan yang paling parah, hihihiii…

con_redface

Entar lanjut lagi ya ceritanya, hehe…

Advertisements
0

what I learn about family..

Semakin mendekati usia seperempat abad, saya jadi lebih sering merenung, mengingat-ingat 24 tahun lebih ini ngapain aja, attitude saya ke keluarga gimana, ke orang lain gimana, hal-hal yang memalukan yg pernah terjadi sama saya, kesalahan-kesalahan yang pernah saya lakukan (dan gimana saya selalu berharap untuk ga pernah melakukan kesalahan-kesalahan itu), hal-hal yang sudah saya capai, mimpi-mimpi saya, rencana hidup saya, dan masih banyak lagi lainnya.

Image

mm, apa yaa??

Satu hal yang paling saya sesali sampai sekarang adalah gimana saya, entah udah berapa kali saking banyaknya, seringkali menyakiti hati orang tua dengan kata-kata maupun sikap saya. Saya nyeseel banget. Mama dan Papa udah membesarkan saya dengan kasih sayang tapi kadang-kadang sikap saya kaya yang ga tau terima kasih. Saya sadar karena tanpa disadari saya jadi semakin gampang tersakiti sama perkataan atau sikap orang. Saya jadi mikir, baru segini aja sakitnya kaya gini, gimana Mama Papa saya bisa sabar ya sama saya padahal dosa saya banyak banget sama beliau-beliau.

Ditambah lagi setelah beberapa tahun kerja di Jakarta dan sering maen ke rumah pacar yang notabene orang Solo, saya banyak terkaget-kaget sama suasana keluarganya yang beda banget sama keluarga saya. Saya tertegun ngeliat sikap pacar dan kakak-adiknya terhadap orangtuanya maupun sikap mereka satu sama lain, very thoughtful and calm. Kalau di keluarga saya, karena keras kepala semua jadi sedikit-sedikit tegang, cuma Mama saya aja yang sabar dan jadi penengah. Disana semua anggota keluarga saling menjaga dan hapal apa saja makanan atau minuman yang harus dihindari oleh Papa Mamanya sementara di keluarga saya, karena Papa sebagai satu-satunya laki-laki di keluarga (adik-adik saya perempuan semua) terbiasa menanggung semuanya sendiri dan tidak mau mengkhawatirkan anggota keluarga yang lain (kadang, Mama saya juga tidak diberi tahu soal masalahnya) maka saya juga tanpa disadari jadi kurang terbiasa concern sama hal-hal yang memang tidak diceritakan orang tua kepada saya seperti kesehatan mereka.

Pulang dari rumah pacar, I feel either sad and determined. Sedih karena saya merasa banyak sekali melewatkan hal-hal berarti dan sederhana yang bisa saya lakukan buat orang tua saya. Determined karena saya bertekad memperbaiki sikap saya sesuai contoh yang saya dapat dari rumah keluarga pacar saya untuk saya terapkan kalau saya pulang ke rumah atau bertemu orang tua saya.

Sampe sekarang saya merasa bersalah banget terutama sama Papa, terutama karena salah menilai beliau. Waktu saya kecil, di beberapa kejadian Papa emang keras banget sama saya karena saya cengengnya minta ampun tapi tanpa disadari seiring saya tumbuh besar, saya jadi agak menjaga jarak sama beliau. Saya bicara seperlunya aja sama Papa, kisaran obrolannya bisa diitung dari jaman kuliah sampai udah kerja sekarang, antara uang bulanan masih cukup apa ngga, perlu apa aja untuk beresin kuliah, mau kerja dimana abis lulus dan rencana nerusin sekolah.

Papa juga orangnya over protektif dan khawatiran banget makanya kalau ada apa-apa saya ngga berani bilang langsung sama beliau, saya lebih memilih cerita apa-apa sama Mama saya karena Papa kalau marah serem. Karena terbiasa ngobrol sama Mama, waktu saya cerita dengan suara rendah tentang adik saya sama Mama, saya kaget waktu Papa yang lagi sapu-sapu tiba-tiba nimbrung nanya dan pengen tau. Saya urung cerita karena saya terbiasa tidak melibatkan Papa dalam cerita-cerita saya pada Mama dan saya juga belum yakin akan reaksi Papa terhadap cerita saya. Waktu Papa pergi, saya bilang, “Duh ma, aku kaget waktu papa tiba-tiba nanya. Ternyata ikutan denger yah.” Mama saya bilang “Teh, papa juga kan pengen tau tentang anak-anaknya.” Saya kaget, dan ngerasa bersalah karena sikap saya tanpa disadari ternyata mengasingkan Papa banget.

Papa dari dulu memang orang lapangan dan kerjanya keliling terus sehingga saya terbiasa di rumah ga ada Papa. Kalau ada rasanya kadang-kadang masih aneh. Itulah sebabnya di satu kesempatan beliau lagi-lagi bikin saya tercenung waktu bilang “Saya mohon maaf kalau anak saya banyak kekurangannya. Terus terang saja didikan saya memang kurang. Dari dulu saya kerjanya keliling terus sehingga jarang di rumah.” Papa dengan legawa mengakui kekurangannya dalam mendidik dan berinteraksi sama keluarga dan anak-anaknya. Saya serasa ditampar, karena selama ini salah paham sama Papa. Selalu ga ada di rumah juga bukan pilihan Papa tapi karena untuk memastikan kehidupan istri dan anak-anaknya selalu tercukupi makanya beliau  kerja keras banget walaupun harus berkorban hati.

Berkaca dari kejadian-kejadian itu, hubungan kami cukup membaik akhir-akhir ini. Kalau ketemu, saya berusaha ngobrol lebih banyak sama Papa maupun Mama. Saya tau mereka paling bahagia kalau anak-anaknya dapet prestasi yang baik, keterima di sekolah yang bagus dan dapet kerja yang baik, makanya saya berusaha (walaupun masih jauh dari paling maksimal) untuk memenuhi hal-hal itu. Alhamdulillah saya keterima sekolah di ITB, dapet kerja di Bappenas dan dalam waktu dekat akan berangkat untuk sekolah lagi melalui beasiswa. Saya merasa cukup memberikan standar yang baik untuk adik-adik saya. Nantinya adik-adik saya harus lebih sukses dari ini dan lebih membanggakan kedua orang tua saya.

moga2 gw ga dosa ngedit2 foto bapak jd kaya begini, hehe

moga2 ga dosa ngedit foto Papa jd kaya begini, hehe.. just for fun, Pa

Tapi standar kebanggaan atau kebahagiaan orangtua terhadap anaknya itu bagaimana ya? Melihat anaknya lebih sukses dari pada mereka sendiri atau melihat anaknya kerja apa saja asalkan baik sudah cukup? Any thoughts?

Tentang hubungan dengan keluarga atau sesama, mengutip dari blog favorit saya, katanya kita seharusnya bisa ramah pada semua orang dan mesra pada orang yang kita kasihi. Tapi ternyata penerapannya ga segampang keliatannya. Selengkapnya bisa baca disini 🙂