Menu MPASI Alya

Setelah Alya 6 bulan, ada tantangan baru untuk saya sebagai ibu: ngasih makan! Saya baru merasakan, waktu makan anak itu bikin stress banget, apalagi di awal-awal belajar seperti sekarang ini. Udah dibikinin sepenuh hati eh anaknya ternyata ngga suka, ditolak, ngga dimakan sama sekali, disembur-sembur, ditumpahin, dibuang, dsb. Saya jadi ngga semangat bikin MPASI dan seringkali lebih memilih puree instan yang banyak tersedia di supermarket dan dikasih temen seabrek-abrek karena anaknya ngga doyan. Saya baru semangat bikin homemade MPASI lagi beberapa hari setelah kecewa. Saya juga suka senewen karena baju anak jadi kotor ga karuan, makanan masih seabrek harus dibuang, tumpah kena karpet, lengket, pekerjaan rumah jadi nambah dsb.

Sering ngintip Instagram ibu-ibu yang hebat banget tiap hari bisa bikin 2-3 MPASI berbeda buat anaknya itu gimana caranya yah. Saya bingung dan lagi-lagi merasa jadi ibu yang gagal karena saya kok bikin satu MPASI aja lama banget, belum beresin rumah, masak, mandi, cuci piring, nidurin anak, ngajak main, dsb dsb.

Kata orang-orang namanya juga baru belajar makan, masih bayi lagi. But I’m not the most patient and dedicated mom. Lama-lama jadi terbiasa nyetok puree instan karena lebih praktis tinggal panasin di microwave. Tapi emang dasar lidah Indonesia ya, walaupun masih bayi lama-lama anak saya sepertinya ngerasa kalo puree instan yang rasanya sayuran dan buah macem-macem (yang seringkali jarang ada di Indonesia) dan kadang dicampur-campur ga karuan, misal apel sama ayam (beneran ada loh ini dan emang ngaco sih perpaduannya) itu ngga cocok di lidahnya (kadang saya juga ngga tega sih ngasihnya karena ga enak, haha..). Lalu dia mogok makan beberapa hari yang bikin saya jadi senewen lagi.

Khawatir karena anak saya sudah cukup kurus untuk umurnya, saya nge-follow banyak akun Instagram tentang MPASI dan nemu beberapa yang cocok sama saya, salah satunya @kanayaernesta. Duh, ibu ini panutan banget, akun Instagramnya sangat bermanfaat untuk ibu-ibu baru yang anaknya baru dikenalin sama MPASI. Penjelasan cara masaknya detail, bahan dan cara masaknya juga bervariasi jadi anak bisa mengenal lebih banyak rasa makanan. Alhamdulillah, makannya lahap, walaupun kadang kalau lagi ngga mood ya cuma sedikit yang masuk. Kalau saya lagi perlu bikin yang cepet, saya tinggal bikin bubur nasi dicampur sayur dan makanan yang mengandung protein hewani-nabati, ditambah sedikit keju dan unsalted butter atau virgin coconut oil lalu saya haluskan lagi pake blender atau disaring manual. Eh anaknya doyan banget! Makanannya habis cepet banget dan dia dengan sukarela membuka mulutnya sendiri minta disuapin lagi. Huhuhuuu terharuu.. Mulai saat itu saya bikin kaya gitu terus aja, tinggal diganti-ganti sayur atau proteinnya. Untuk buah, Alya sekarang lagi seneng makan pisang, pir atau cantaloupe (dikukus). Alhamdulillah makannya banyak banget, jauh lebih banyak daripada waktu makan puree instan. Anak lahap dan kenyang, ibu super duper bahagia dan moodnya happy terus 🙂

Berikut adalah daftar pilihan makanan yang biasa saya campur-campur untuk makanan Alya, yang cocok sama selera Indonesia, beririsan dengan bahan makanan keluarga dan terutama gampang dibeli di supermarket disini. Daftar ini saya buat untuk memudahkan saya memilih menu yang berbeda supaya anak tidak gampang bosan dengan MPASI-nya.

Picture1

Untuk jadwal makannya, walaupun sebenarnya dianjurkan makan 3x dan snack 2x sehari, saya hanya ngasih dia 2x makan berat dan 1x buah setiap hari karena sepertinya dia masih kenyang ASI dan menolak setiap saya tawarkan makanan diantara waktu biasa dia makan dan menyusui. Saya ingat kata dokternya, biarkan anak makan sebanyak yang dia mau, tidak perlu dipaksa. Makannya masih disuapi karena saya tidak tahan berantakan. Pernah beberapa kali saya kasih finger food tapi selalu dihisap-hisap sebentar lalu dibuang. Saya pengen ngajarin dia makan yang lebih padat karena setiap dikasih bubur yang agak kasar sering keselek atau mau muntah. Setiap makan saya dudukkan di high-chair karena kalo ngga, anaknya tolah-toleh kanan kiri dan nunduk terus, saya pusing, haha..

Jadi buat ibu-ibu yang lagi berjuang ngasih makan anaknya, tetap semangat eksperimen bikin beberapa MPASI sampai ketemu yang dia suka ya. It’s getting a little bit easier after that. Jangan kaya saya yang kecewanya kelamaan. Kasian juga anak, they deserves to get our best efforts. Tapi jangan sampai dibikin stress juga yah, we know our conditions best. 

Advertisements

Belajar masak

niat-kemauan-modal-utama-saat-belajar-masak-2eqerk2zzv

Memasak harusnya jadi kemampuan dasar yang saya kuasai. Tapi saya ngga pernah terlalu tertarik buat memasak sampai saat ini, setelah nikah dan punya rumah sendiri. Mungkin karena jadi kebutuhan ya, tinggal cuma berdua sama suami plus sama yang beberes, siapa lagi yang mesti nyiapin makanan kalau bukan saya.

Saya ngga tiap hari masak, kalau lagi pengen aja. Untungnya suami juga ngga nuntut macem-macem, mungkin karena tau kemampuan saya masih sangat terbatas, haha.. Kalau mesti beli ya beli aja, banyak pilihan juga di deket rumah.

Kalo dipikir-pikir, ketidaktertarikan saya sama masak-memasak sebenernya bisa jadi karena dari kecil udah ada bibi yang ikut keluarga. Saya terbiasa tinggal makan aja, kalaupun bantu paling yang remeh temeh aja.

Bahkan setelah kuliah pun, bisa dibilang pengetahuan memasak saya nol besar. Paling mentok bikin telor. Goreng-goreng pun saya suka ragu, ini teh udah mateng belum yaa.. Waktu kuliah di luar, karena yang makan cuma saya sendiri dan di dorm ada oven, biasanya saya belanja yang praktis-praktis aja, yang tinggal masukin ke oven. Paling mentok ngungkep ayam pake bumbu instan bawa dari Indo terus tinggal goreng aja.

Makanya pas ada acara di kampus, dimana tiap perwakilan negara harus nyiapin makanan khas negaranya, saya panik karena ga pernah masak heboh apalagi untuk skala yang lumayan besar kaya gitu. Saya akhirnya memutuskan bikin mie goreng, lengkap pake sayuran dan daging ayam. Tapi batch pertama gagal, jadi mie goreng seabrek-abrek itu saya buang, huhuu.. Terus bikin lagi dan alhamdulillah sukses dapet pujian orang-orang.

Setelah nikah baru deh mau ngga mau belajar masak. Karena masih tinggal sama keluarga suami, jadi saya berguru sama Ibu mertua saya yang jago masak. Kebetulan selera keluarga suami saya masakan rumahan Indonesia, jadi saya belajar bikin bumbu kuning dan bumbu balado yang bisa dipake buat bikin segala macem, mulai dari opor, ngungkep ayam, sambel goreng kentang, nasi goreng, ayam cabe, dsb. Tapi karena di rumah Ibu mertua saya ada bibi juga jadi keterlibatan saya tetep terbatas juga.

Baru deh setelah pindah ke rumah sendiri, mau ngga mau semuanya harus dikerjain sendiri, mulai dari belanja bumbu dan bahan ke pasar, nyuci, bersihin, motong-motong, ngulek sampe masaknya. Suka rada ragu juga sih ini bumbunya udah pas belum ya, tapi karena yang makan cuma saya sama suami jadi saya pede-pede aja. Beda kalo masak di rumah keluarga suami yang anggotanya banyak, saya suka ngga pede takut ngga sesuai selera semua orang, hehe..

Sekarang alhamdulillah udah bisa masak lumayan banyak, mulai dari opor, kari daging, beef teriyaki, ayam kecap, ayam ungkep, sayur, sop, sambel goreng ati, dll. Itu juga kadang ada yang pake bumbu jadi beli di supermarket atau pasar. Emang sih masih belum secanggih Ibu mertua saya tapi alhamdulillah yang penting suami mau makan udah seneng, apalagi muji, hehe..

Target selanjutnya saya mau belajar bikin rawon dan sop buntut. Tapi karena belum punya panci prestonya jadinya belum berani eksperimen di rumah sendiri. Kalo ini harus berguru khusus dulu deh sama Ibu mertua saya.

Ibu saya sebenernya jago masak juga tapi karena saya masakin buat suami, khawatir seleranya beda sama yang dia biasa makan di rumah. Jadi resep makanan yang biasa dimasakin Ibu, saya masak dengan porsi lebih sedikit, takut ngga abis.

Tapi saya bisa dengan pede bilang kalo Ibu saya lebih banyak eksperimen di kue, puding, dan masakan lain kaya tom yum, pasta, sushi, takoyaki, suki, dll. Tapi lagi, karena Ibu saya seringnya jauh dan saya juga baru pindahan jadi peralatan masak masih terbatas, saya belum terlalu fokus untuk berguru masak sama Ibu saya.

Melihat kemampuan masak 2 Ibu saya yang mantap, seharusnya saya bisa memanfaatkan seoptimal mungkin ya untuk belajar.  Hikmah yang saya ambil dari sini, nanti kalo punya anak cewek harus saya ajarin masak sejak dini, biar bisa survive, terampil dan ngga kelabakan pas gede kaya saya.