Belajar masak

niat-kemauan-modal-utama-saat-belajar-masak-2eqerk2zzv

Memasak harusnya jadi kemampuan dasar yang saya kuasai. Tapi saya ngga pernah terlalu tertarik buat memasak sampai saat ini, setelah nikah dan punya rumah sendiri. Mungkin karena jadi kebutuhan ya, tinggal cuma berdua sama suami plus sama yang beberes, siapa lagi yang mesti nyiapin makanan kalau bukan saya.

Saya ngga tiap hari masak, kalau lagi pengen aja. Untungnya suami juga ngga nuntut macem-macem, mungkin karena tau kemampuan saya masih sangat terbatas, haha.. Kalau mesti beli ya beli aja, banyak pilihan juga di deket rumah.

Kalo dipikir-pikir, ketidaktertarikan saya sama masak-memasak sebenernya bisa jadi karena dari kecil udah ada bibi yang ikut keluarga. Saya terbiasa tinggal makan aja, kalaupun bantu paling yang remeh temeh aja.

Bahkan setelah kuliah pun, bisa dibilang pengetahuan memasak saya nol besar. Paling mentok bikin telor. Goreng-goreng pun saya suka ragu, ini teh udah mateng belum yaa.. Waktu kuliah di luar, karena yang makan cuma saya sendiri dan di dorm ada oven, biasanya saya belanja yang praktis-praktis aja, yang tinggal masukin ke oven. Paling mentok ngungkep ayam pake bumbu instan bawa dari Indo terus tinggal goreng aja.

Makanya pas ada acara di kampus, dimana tiap perwakilan negara harus nyiapin makanan khas negaranya, saya panik karena ga pernah masak heboh apalagi untuk skala yang lumayan besar kaya gitu. Saya akhirnya memutuskan bikin mie goreng, lengkap pake sayuran dan daging ayam. Tapi batch pertama gagal, jadi mie goreng seabrek-abrek itu saya buang, huhuu.. Terus bikin lagi dan alhamdulillah sukses dapet pujian orang-orang.

Setelah nikah baru deh mau ngga mau belajar masak. Karena masih tinggal sama keluarga suami, jadi saya berguru sama Ibu mertua saya yang jago masak. Kebetulan selera keluarga suami saya masakan rumahan Indonesia, jadi saya belajar bikin bumbu kuning dan bumbu balado yang bisa dipake buat bikin segala macem, mulai dari opor, ngungkep ayam, sambel goreng kentang, nasi goreng, ayam cabe, dsb. Tapi karena di rumah Ibu mertua saya ada bibi juga jadi keterlibatan saya tetep terbatas juga.

Baru deh setelah pindah ke rumah sendiri, mau ngga mau semuanya harus dikerjain sendiri, mulai dari belanja bumbu dan bahan ke pasar, nyuci, bersihin, motong-motong, ngulek sampe masaknya. Suka rada ragu juga sih ini bumbunya udah pas belum ya, tapi karena yang makan cuma saya sama suami jadi saya pede-pede aja. Beda kalo masak di rumah keluarga suami yang anggotanya banyak, saya suka ngga pede takut ngga sesuai selera semua orang, hehe..

Sekarang alhamdulillah udah bisa masak lumayan banyak, mulai dari opor, kari daging, beef teriyaki, ayam kecap, ayam ungkep, sayur, sop, sambel goreng ati, dll. Itu juga kadang ada yang pake bumbu jadi beli di supermarket atau pasar. Emang sih masih belum secanggih Ibu mertua saya tapi alhamdulillah yang penting suami mau makan udah seneng, apalagi muji, hehe..

Target selanjutnya saya mau belajar bikin rawon dan sop buntut. Tapi karena belum punya panci prestonya jadinya belum berani eksperimen di rumah sendiri. Kalo ini harus berguru khusus dulu deh sama Ibu mertua saya.

Ibu saya sebenernya jago masak juga tapi karena saya masakin buat suami, khawatir seleranya beda sama yang dia biasa makan di rumah. Jadi resep makanan yang biasa dimasakin Ibu, saya masak dengan porsi lebih sedikit, takut ngga abis.

Tapi saya bisa dengan pede bilang kalo Ibu saya lebih banyak eksperimen di kue, puding, dan masakan lain kaya tom yum, pasta, sushi, takoyaki, suki, dll. Tapi lagi, karena Ibu saya seringnya jauh dan saya juga baru pindahan jadi peralatan masak masih terbatas, saya belum terlalu fokus untuk berguru masak sama Ibu saya.

Melihat kemampuan masak 2 Ibu saya yang mantap, seharusnya saya bisa memanfaatkan seoptimal mungkin ya untuk belajar.  Hikmah yang saya ambil dari sini, nanti kalo punya anak cewek harus saya ajarin masak sejak dini, biar bisa survive, terampil dan ngga kelabakan pas gede kaya saya.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s