0

Belajar masak

niat-kemauan-modal-utama-saat-belajar-masak-2eqerk2zzv

Memasak harusnya jadi kemampuan dasar yang saya kuasai. Tapi saya ngga pernah terlalu tertarik buat memasak sampai saat ini, setelah nikah dan punya rumah sendiri. Mungkin karena jadi kebutuhan ya, tinggal cuma berdua sama suami plus sama yang beberes, siapa lagi yang mesti nyiapin makanan kalau bukan saya.

Saya ngga tiap hari masak, kalau lagi pengen aja. Untungnya suami juga ngga nuntut macem-macem, mungkin karena tau kemampuan saya masih sangat terbatas, haha.. Kalau mesti beli ya beli aja, banyak pilihan juga di deket rumah.

Kalo dipikir-pikir, ketidaktertarikan saya sama masak-memasak sebenernya bisa jadi karena dari kecil udah ada bibi yang ikut keluarga. Saya terbiasa tinggal makan aja, kalaupun bantu paling yang remeh temeh aja.

Bahkan setelah kuliah pun, bisa dibilang pengetahuan memasak saya nol besar. Paling mentok bikin telor. Goreng-goreng pun saya suka ragu, ini teh udah mateng belum yaa.. Waktu kuliah di luar, karena yang makan cuma saya sendiri dan di dorm ada oven, biasanya saya belanja yang praktis-praktis aja, yang tinggal masukin ke oven. Paling mentok ngungkep ayam pake bumbu instan bawa dari Indo terus tinggal goreng aja.

Makanya pas ada acara di kampus, dimana tiap perwakilan negara harus nyiapin makanan khas negaranya, saya panik karena ga pernah masak heboh apalagi untuk skala yang lumayan besar kaya gitu. Saya akhirnya memutuskan bikin mie goreng, lengkap pake sayuran dan daging ayam. Tapi batch pertama gagal, jadi mie goreng seabrek-abrek itu saya buang, huhuu.. Terus bikin lagi dan alhamdulillah sukses dapet pujian orang-orang.

Setelah nikah baru deh mau ngga mau belajar masak. Karena masih tinggal sama keluarga suami, jadi saya berguru sama Ibu mertua saya yang jago masak. Kebetulan selera keluarga suami saya masakan rumahan Indonesia, jadi saya belajar bikin bumbu kuning dan bumbu balado yang bisa dipake buat bikin segala macem, mulai dari opor, ngungkep ayam, sambel goreng kentang, nasi goreng, ayam cabe, dsb. Tapi karena di rumah Ibu mertua saya ada bibi juga jadi keterlibatan saya tetep terbatas juga.

Baru deh setelah pindah ke rumah sendiri, mau ngga mau semuanya harus dikerjain sendiri, mulai dari belanja bumbu dan bahan ke pasar, nyuci, bersihin, motong-motong, ngulek sampe masaknya. Suka rada ragu juga sih ini bumbunya udah pas belum ya, tapi karena yang makan cuma saya sama suami jadi saya pede-pede aja. Beda kalo masak di rumah keluarga suami yang anggotanya banyak, saya suka ngga pede takut ngga sesuai selera semua orang, hehe..

Sekarang alhamdulillah udah bisa masak lumayan banyak, mulai dari opor, kari daging, beef teriyaki, ayam kecap, ayam ungkep, sayur, sop, sambel goreng ati, dll. Itu juga kadang ada yang pake bumbu jadi beli di supermarket atau pasar. Emang sih masih belum secanggih Ibu mertua saya tapi alhamdulillah yang penting suami mau makan udah seneng, apalagi muji, hehe..

Target selanjutnya saya mau belajar bikin rawon dan sop buntut. Tapi karena belum punya panci prestonya jadinya belum berani eksperimen di rumah sendiri. Kalo ini harus berguru khusus dulu deh sama Ibu mertua saya.

Ibu saya sebenernya jago masak juga tapi karena saya masakin buat suami, khawatir seleranya beda sama yang dia biasa makan di rumah. Jadi resep makanan yang biasa dimasakin Ibu, saya masak dengan porsi lebih sedikit, takut ngga abis.

Tapi saya bisa dengan pede bilang kalo Ibu saya lebih banyak eksperimen di kue, puding, dan masakan lain kaya tom yum, pasta, sushi, takoyaki, suki, dll. Tapi lagi, karena Ibu saya seringnya jauh dan saya juga baru pindahan jadi peralatan masak masih terbatas, saya belum terlalu fokus untuk berguru masak sama Ibu saya.

Melihat kemampuan masak 2 Ibu saya yang mantap, seharusnya saya bisa memanfaatkan seoptimal mungkin ya untuk belajar.  Hikmah yang saya ambil dari sini, nanti kalo punya anak cewek harus saya ajarin masak sejak dini, biar bisa survive, terampil dan ngga kelabakan pas gede kaya saya.

 

Advertisements
0

Pregnancy+

Buat ibu-ibu yang baru pertama hamil kaya saya, saya saranin download aplikasi Pregnancy+ deh di HP. Membantu banget. Kan banyak tuh yang udah tau hamil pas masih awal-awal sambil ga tau apa-apa tea tapi buat nanya-nanya ke orang lain atau bahkan ke keluarga sendiri kok kaya terlalu awal juga yah. Nah, ini dia solusinya! (iklan pisan, kaya yang di-endorse aja haha..)

Tapi beneran deh, aplikasi ini lengkap banget infonya, dari apa yang terjadi tiap hari dan tiap minggunya sama tubuh dan jabang bayi kita saat hamil, panjang dan berat standar si bayi, ukurannya kira-kira udah segede apa tiap minggu, foto USG 2D dan 3D bayi, tracking berat badan kita, sampe tempat nyatet jadwal kunjungan ke dokter dan ide nama-nama bayi cewek atau cowok.

Saya yang tinggalnya jauh dari Ibu dan ga bisa setiap saat nanya juga ke Ibu mertua, terbantu banget sama segala informasi yang disediakan aplikasi ini. Di saat saya bingung ini badan kok rasanya gini ya. Mau nanya entar ketauan hamil, padahal belum mau bilang-bilang. Diem-diem aja malah panik dan khawatir sendiri. Eh, alhamdulillah info yang disediain hari itu ternyata ngejelasin tentang hal yang lagi saya pertanyakan itu. Jadi saya juga bisa cerita ke suami kalo ternyata keluhan saya yang kemarin-kemarin itu penyebabnya begini looh, blablablabla.. suami jadi ngga was-was lagi.

Tapi sayangnya, aplikasi ini cuma free sampai hari ke-99, begitu saya mau buka hari ke-100 ternyata harus bayar, hiks.. Sempet berkontemplasi beberapa lama sih, seminggu lebih ada kayanya, kira-kira worth it ngga sih bayar buat aplikasi ini, abis ngga punya kartu kredit. Tapi karena udah jadi kebiasaan tiap hari untuk ngecek info disini, selama beberapa hari ngga bisa akses aplikasi saya jadi merasa sedikit kehilangan arah, akhirnya bilang ke suami buat pinjem kartu kredit dan bayar kelanjutannya sampe tamat (ngelahirin). Harganya kalo ngga salah Rp 69ribu.

Begitu udah bisa diakses lagi, saya ngebut baca info seminggu terakhir yang saya ketinggalan dan nyesel banget kenapa pake mikir lama buat bayar aplikasi ini. Keluhan-keluhan saya selama seminggu terakhir ternyata ada jawabannya disini. Tapi yaudahlah, yang penting udah bisa lagi.

Lewat aplikasi ini saya juga jadi bisa ngebandingin berat badan bayi saya sama standar normalnya harusnya segimana. Eh ternyata, dari awal berat bayi saya udah jauh meninggalkan standar, haha.. Saya segala dimakan sih, soalnya ngga ada yang bikin mual atau muntah, semua makanan enak dan saya makan semua yang enak, hehe..

Picture1

Tapi paling kaget waktu kontrol di minggu ke-34, dokternya bilang minggu ini standarnya 2300-2400 gram ya Bu, eh anak saya ternyata 2600 gram lebih. Saya inget-inget lagi, terakhir kontrol itu hampir sebulanan yang lalu karena dokternya cuti makanya saya jadi ngerasa agak bebas dan banyak makan-minum yang dingin dan manis. Abisnya makin lama makin gerah banget, dan hanya makanan-minuman dingin manis yang bisa menyegarkan dahaga dan bikin saya hepi lagi. Eh, anaknya malah jadi kegedean. Dokter terus wanti-wanti, 2 minggu lagi beratnya saya harap tetep di kisaran ini yah. Waduh, gimana caranya ya dok?

2 minggu selanjutnya saya lewati dengan was-was, makan ngga tenang tapi tetep banyak, minuman dingin manis saya kurangiiin banget. Begitu kontrol, alhamdulillah berat badan saya ngga berubah jauh dari 2 minggu lalu, tapi begitu dicek dokter, eh anaknya ko malah nambah 300 gram jadi 2,9 kg!! Lemes deh sama panik. Harus gimana lagi biar anaknya ngga naik drastis berat badannya. Mana gula darah saya rendah, jadi kaya simalakama: kurang makan, berat anaknya ngga naik tapi saya pusing banget. Kalo makan, berat anaknya naik tapi saya seger. Emang lebih gampang itu naikin daripada nurunin yah.

“Ibu, ini anaknya udah 2,9 kg di minggu ke-36. Kalau mau lahir normal, jangan kegedean anaknya nanti Ibu susah ngeluarinnya. Mulai sekarang minumnya air putih aja, kurangin nasi dan yang manis-manis.”, dokter ngasih wanti-wanti lagi.

Hari pertama kedua setelah kontrol, saya jadi ngga makan nasi sama sekali tapi banyakin sayur dan lauk. Ibu saya yang udah mulai nemenin di rumah semenjak saya cuti terus nawarin nasi karena khawatir asupan nutrisi saya malah kurang tapi saya tetep nolak.

Tapi emang dasar lidah orang Indonesia ya, hari ketiga keempat saya ngga kuat terus makannya heboh lagi pake nasi porsi normal. Untungnya hari Sabtu, pas saya jadwal kontrol itu, hari pertama puasa Ramadhan ini, jadi saya ikutan puasa deh sambil khawatir jangan-jangan anaknya udah 3 kg lebih soalnya saya ngerasa perut saya makin gede aja kesini-kesini.

Begitu ketemu dokter, ditanya, “Berat bayinya minggu lalu berapa sih?”

“Kalo ngga salah 2,914 kg deh dok.”

“Ibu puasa?”

“Iya dok.”

“Bagus bagus,  ini berat anaknya turun dikit sih jadi 2,8 kg”

Wah, artinya sesuai standar berat bayi 37 minggu di Pregnancy+!! Alhamdulillah, senengnya luar biasa. Artinya seminggu ke depan saya bisa makan dengan tenang, haha.. Ternyata puasa ngaruh banget yah. Saya beberapa kali ngajak ngobrol bayi saya mencoba ngasih pengertian dan nguatin dia juga supaya ngga kaget diajak puasa.

Udah dari 3 minggu lalu dokter juga nanyain apa ASI saya udah keluar. Sayangnya belum sampe sekarang, khawatir lagi deh. Kenapa yah? Saya udah rajin bersihin, udah banyakin sayur tapi belum ada tanda-tanda kesitu. Dokter akhirnya nyaranin supaya frekuensi makan vitamin pelancar ASI-nya ditambahin jadi 2x sehari. Mudah-mudahan berhasil deh.

Minggu depan pas jalan 38 minggu, jadwalnya saya periksa panggul untuk menentukan apa saya bisa lahiran normal dan berapa baiknya ukuran bayi saya supaya bisa keluar dengan lancar lewat panggul saya. Sejauh ini sih dari hasil kontrol, posisi bayi saya kepalanya udah di bawah dan udah masuk rongga panggul makanya kadang kerasa sensasi keteken-keteken gitu. Artinya sebentar lagi nih, deg-degan deh.

Bismillah… Semoga dilancarkan dan diberi kemudahan. Mohon doanya ya 🙂

 

0

Maternity Leave

Some would prefer to start it as close as possible to the due date while I just want to start it as soon as I can regardless my due date.

I feel like my body and mental health can’t take it anymore.

This is my first pregnancy and I don’t know what to expect, or to be precise, what exactly I would face any time sooner.

I want to prepare my mind and body for whatever that will come, instead of facing workload at office and terrible traffic on my way to work and after.

I just hope my baby will come at the right time. Meanwhile, I’m doing everything I can to meet her sooner.

Yes, it’s a girl 🙂