my last

hari rabu kemaren (27 Mei 2009) adalah hari terakhir ujian semester 8 buat saya dan banyak temen seangkatan. beberapa dari temen seangkatan saya yang laen masih ada ujian hari kamis jumat atau seninnya, mata kuliah pilihan masing-masing. abis gini berarti tinggal beresin TA trus lulus. wew..

hari rabu itu, kami ujian Perencanaan Perdesaan.

beda sama temen2 saya yang sukanya dateng awal kalo mau ujian, (dengan beberapa tujuan tentunya -mulai dari fenomena ‘posisi menentukan prestasi’, nyari kisi2 soal sampai dengan niat belajar bareng sama temen2 laen-), saya merupakan tipikal mahasiswa yang last minute to come. biasanya begitu soal udah dibagi saya baru dateng atau baru duduk beberapa menit pengawas dateng. bukan saya ngerasa udah pinter makanya dateng telat tapi saya paling ga bisa belajar bareng, susah konsennya. banyak gangguan. begitu gabung sama temen2 di kelas menjelang ujian, informasi baru yang baru saya tau beberapa menit sebelum ujian itu suka ga bisa masuk lagi ke otak, huhuhu.. *antara miris dan menertawakan diri sendiri*

that’s why, kalo ujian, seringnya saya dapet tempat duduk depan. ya gimana lagii, yang kesisa cuma depan, hehe.. tapi bagus deh, jadi ga ada yang manggil2 kalo ujian udah mulai (dengan berbagai tujuan tentunya -mulai dari minjem tip ex sampe minta jawaban-).  saya orangnya termasuk pelit, ogah bagi2 jawaban walaupun salah juga, hahaha.. kecuali kalo lagi baek, mungkin bisa saya kasi dikit, tapi itu juga cuma clues aja, wkwkwk..

mungkin mahasiswa-mahasiswa seperti saya ini yang bisa dijadikan basis massa pendukung Kampanye UTS/UAS Bersih di kampus. yang ga pinter2 amat tapi pede sama jawaban sendiri, hihihi.. gimanapun caranya, nyontek emang ga bagus. ujian itu tes kemampuan sendiri, bukan kemampuan bersama *buset, sok iye banget ye* mm, ada bagusnya juga pelit kalo dalam hal ginian.

balik ke UAS Perencanaan Perdesaan. begitu saya dateng, duduk di bangku kosong di depan, Bu Wati (Staf TU), lagi bagi-bagi soal di belakang. sambil nunggu soal, saya ngelirik2 dikit ke soal yang udah dipegang temen sebelah saya, elin. woh, soalnya tipe benar-salah!! arghh, i hate it!! suka menjebak si kata-katanya, ga suka! kayanya banyak juga tuh, buseet.

begitu soal udah di tangan, mm, ko kayanya agak banyak ya lembarannya?? ternyata eh ternyata sodara sodari, ada 4 lembar dengan 5 tipe soal yang beda. i was shocked. mm, tapi gpp deh, ujian terakhir bukan esai-esai seperti biasa, bosen, dan itu malah lebih bikin shock and down. gimana ngga, udah mah tulisannya pada gede-gede, panjang-panjang, banyak-banyak, baru 45 menit ujian berlangsung, udah pada minta kertas folio tambahan coba!! gimana mahasiswa-mahasiswa seperti saya, yang tulisannya kecil-kecil, pendek-pendek, dan dikit-dikit, ngga terpukul *mahasiswa2 PL seperti ini patut dilestarikan, haha*.

jurusan saya memang terkenal sesuai namanya, PL (Panjang Lebar). udah terkenal seantero ITB kalo mahasiswanya pada jago ngomong dan kalo ujian jawabannya panjang lebar. ya gimana yaa, IPSnya ITB. “jangan sampe terjebak rimba kata-kata”, nasihat dosen saya dulu, haha.. ada baeknya ada nggaknya. jangan sampe lebih banyak nggaknya.

soal tipe 1 : 30 soal benar-salah *ajegile!!*

soal tipe 2 : 11 soal pilihan ganda

soal tipe 3 : 6 soal isian dengan sub a, b, c

soal tipe 4 : 1 soal ngelengkapi bagan

soal tipe 5 : 2 soal esai singkat (tempat jawabannya udah dikotakin, biar ngga PL)

woooow, komprehensif!! jarang2 si bapak bikin soal segininya. waktu minggu terakhir kuliah, doesnnya emang bilang si kalo soalnya bakal diambil dari kuliah, presentasi paper sama soal-soal yang dibikin sendiri sama mahasiswanya. tapi ga nyangka aja bakal segininya. once in a lifetime.

waduuuh, susaaaah!! mana nilainya pake sistem minus lagi! benar 4, salah -2, ga diisi 0. arghh!! mm, calm down mia, just do it! mm, integrated rural development. mm, spesialisasi perdesaan. mm, konsep agropolitan Indonesia. mm, involusi pertanian.

begitu sampe di satu soal. “PP 1972??  syarat Pembentukan Desa?? who the heck is making this question??!!ngaku!!” saya yakin dengan seyakin2nya ini soal pasti bikinan mahasiswa, teman seangkatan saya sendiri!! huh!! abis ga ada dimana2 di semua bahan-bahan belajarnya!! pikiran saya langsung tertuju ke satu nama. off the record ah, haha.. otak saya tidak kalah pintar, langsung mengarang bebas dengan jawaban : berkontribusi terhadap peningkatan kesejahteraan masyarakat, mendorong kemandirian warga, dan pemenuhan kebutuhan pelayanan sosial. tiap jawaban bener 2 nih nilainya. smoga ada yang nyangkut satu lah seenggaknya.

Bu Wati keluar sebentar.

“mi, mi”, ari yang duduk di sebelah tiba-tiba manggil.

“mm??”, ari pinter ni, ngapain yak manggil-manggil?

“air mengalir darimana yah?”

oooh, dia nanya jawaban soal esai nomer 1. kalo mau agribisnis yang harus dipikirin mana dulu, hilir (pemasaran, target pasar) atau hulu (produksi)??

“hilir, hilir”, dengan wajah pede sambil senyam-senyum jumawa.

“oh, hilir ya”

Bu Wati masuk.

Bu Wati keluar lagi.

“mi, air mengalir dari hilir ke hulu??”

“iya ri, hilir” ko nanya lagi sih ari ini??

satu jam lewat, 95% beres. waaah, ini ujian terakhir saya sebagai mahasiswa. pandangan saya lalu menerawang ke setiap sudut kelas yang dari tahun pertama kuliah sudah menjadi ruang kuliah biasa kami (kelas NIM ganjil). senyum-senyum. one day, i’ll miss this. mau disini dulu sampe waktu ujian abis ah. merenung.

ealaaaah, masi 15 menit lagi. dan waktu berjalan amat lambat. saya orangnya ga sabaran. akhirnya setelah memutuskan untuk mengosongkan jawaban soal yang saya ga tau sama sekali (clue pun tak punya), saya keluar aja deh. ah, gagal deh rencananya.

begitu keluar, saya celingak-celinguk, bingung, ga ada sapa-sapa di luar. yang udah keluar tadi udah pada ga ada. ngapain yaa, bingung, nganggur si. setelah mondar-mandir selama 15 menit, akhirnya saya memutuskan mau maen sendiri. ih ga asik banget maen sendiri. waktu lagi jalan ke luar kampus, ada yang manggil, kiki!!

“mau kemana ki?”

“ga tau”

“maen yuk, beli ciskek, ke toko buku”

“eh, hayukk!!” kiki antusias.

aseeek, ada temen maen!! akhirnya hari itu, kami berdua merayakan hari terakhir ujian kami dengan maen ke toko buku, makan waffle, dan beli ciskek, haha.. *wafflenya enak!!* fyi, kiki sebenernya besok masi ada ujian perencanaan pesisir, tapi karena open book and open everything (termasuk laptop), makanya dia anggap ujian sudah berakhir, hahaha..

pas lagi di angkot, mau ke toko buku, tiba-tiba ada sms masuk.

Doktor. PL.05. ooh, ari. kenapa yah? *saya namain gini di phonebook soalnya inget jaman bom bali dulu, doktor azahari, hehe*

“miooooong, air mengalir dari hulu ke hilir. -_-”

hah?? apaan si?? sms yang aneh.

tapi bingung. dan penasaran. akhirnya sambil baca sms itu berulang kali lagi, saya mikir lagi.

oh, ya ampuun!! tadi tuh ternyata ari bener-bener tanya air mengalir darimana!! bukan minta jawaban!! sumpah pede abis gw!!

maap ari -_-

“an end is the beginning of something new and fun hopefully!! :)”

Advertisements