Happy Mothers Day, Mom :)

i can assure you that everybody think the same way like me :

My mom is the best mom in the world!!!

yes, she is!! mulai dari 9 bulan ngandung kita, ngelahirin, nyusuin, ngebesarin, ngerawat, sampe memenuhi segala kebutuhan jasmaniah dan rohaniah kita, mom is always be there for us. tapii, kadang2 gampaaaang banget bikin beliau kecewa, kesel dan marah gara2 kelakuan kita yang suka sembarangan. we’re apologize for that, mom. aku baru sadar kalo semakin besar anaknya, makin kesepian juga ortunya, terutama buat mama2 yang biasa jadi temen curhat dan ngobrol anak2nya.

kaya mamaku, anaknya cewek smua dan seriiing banget cerita2. eh, akhir2 ini pada sibuk semua di sekolah, trus akunya juga di bandung mama di gresik. jadii deh, perhatian sekecil apapun pasti sangat berarti buat beliau. telepon tanya kabar, sms sekadar tanya ‘lagi ngapain ma?’, beliin barang2 simpel yang beliau butuhin ato punya memori khusus pasti udah bikin beliau seneeeng banget. seneng punya anak2 kaya kita, hehe..

aku tadi telat ngucapin “Selamat Hari Ibu”-nya, siang2 gitu, jadi aja pas inget langsung sms buru2. dan mama langsung ngejawab dengan cepet “Thanks sayaang”, itu balesannya, hehe.. rupanya mamaku lagi ngelamun gitu, mikir katanya, ‘enak kali ya kalo anak2nya ngucapin ‘Selamat Hari Ibu'”, eh tau2 dateng sms dari aku, trus ade bungsuku juga ngasi surat gitu, jadi aja beliau seneeng banget. aku jadi mikir, kayanya aku masi belom cukup care deh sama mama, laen kali ga boleh gini!!!

eh, btw, ade aku satu lagi udah ngucapin belom ya?? dia kan lebih cuek dari aku?? wah, harus diingetin ni. akhirnya dengan panik aku sms dia, “mil, buruin bilang selamat hari ibu ke mama!! teteh sama ade udah!!”

message sent. aku lega.

beberapa detik kemudian, sms balesan masuk. cepet amat. loh, tapi ko dari mama?? ada apa ya?? sambil baca aku melongo, sms dari mama bunyinya “‘iiih, kenapa ngirimnya kesini?? ini kan nomer mama!!!”

Ya Allah!!! salaaaaah!!! rupanya tadi aku nge-reply dari sms mama. duuuh, suka oon deh aku. akhirnya dengan sms cengangas cengenges tidak berdosa aku bales lagi “heheheh, punten ma, salah, hihihi”

eh, mama bales lagi. kali ini malah bikin terharu dan ngerasa bersalah *karena ngerasa masi suka cuek sama mama* “Mama jadi bangga dapet ucapan. thanks yah. mudah2an anak2 mama jadi anak2 yang bermanfaat bagi nusa bangsa dan agama”

huaaaaa…. kangen mamaaaaaa

i love you Mom:D

Advertisements

garing

i’ve just realized where i got this talent from.

my uncle. hahahaha… or i called him “mang”, bukan mang2 tukang becak, mang2 angkot ato mang2 tukang sayur yah

dulu, sebelum nikah, mang-ku ini sukaa banget ngumpulin buku2 humor, dan ngefans banget sama wiro sableng. dan beliau berusaha menularkan kesukaannya ini pada keponakan2nya termasuk aku dan adeku. itulah kenapa, beberapa tahun lalu, setiap mudik lebaran ke rumah nenekku, kalo lagi ga ada kerjaan, aku sama adeku pasti nyari2 buku kumpulan humor ato wiro sableng punya mang-ku. lumayan, jadi ada kerjaan, walaupun humornya banyak yang ga mutu, dan sebenernya ga pas untuk umur kami waktu itu. itu buku kumpulan humor dewasa fyi, hahahah…

dan semua kegaringan mang-ku terkupas dalam perjalanan bandung-garut, H-1 sebelum idul adha kemaren. aku duduk di kursi belakang mobil sama mang-ku, then here it goes..

1. di depan dunkin donuts metro, margahayu bandung

“dan-kin-do-nat. bukan donat dankin yah. ckckck, orang amerika mah pinter2 nya mi”

“hmm?? pinter apa??”

“iya, mereka jual2 kaya gini, kaya dankin donat ini, padahal kan ini roti belom jadi loh”

*kaget. banget* “hah!! ga jadi gimana??!!” *jangan2 adonannya mentah lagi *pikiran yang lebih bodoh lagi**

“iyaa, orang bolong gitu tengahnya”

die

 

 

2. di jalan soekarno hatta

“eh mi, mobil pangbagusna ayeuna teh kan ti jepang nya. honda, toyota. padahal kan penemu mobil pertama teh orang endonesya”

“hah??!! saha?? merek mobil naon??”

“eta, MAZDA. apan eta teh, orang endonesya, Mas Da, singkatan ti Mas Dadang”

die

 

 

3. masi di jalan soekarno hatta dan masi soal mobil

“tau mobil TIMOR kan mi?? yang bikinan Tommy Soeharto.”

“iya, kenapa gitu?”

“tau ngga, itu kan mobilnya jelek gitu. makanya pas soeharto ngeliat langsung ngomong gini ‘Tom, Iki Mobil Opo Rongsok?’ jadi aja dinamain TIMOR”

die

 

 

4. di tengah kemacetan di jalan terusan buahbatu

“hmmm, rame pisan yeuh. banyak yang mudik lah hari ini dan jam2 segini mah. eh, mi, gini tah kalo orang kampung ke kota”

“gimana?”

“iya, jadi kan orang2 kampung tuh pada pergi ke kota naek beus *bis*. pas di jalan ahmad yani, kenekna ngomong ‘Ahmad Yani, Ahmad Yani” turuuun hiji. begitu sampe jalan Gatot Soebroto, ngomong deui ‘Gatot, Gatot’, turuun deui hiji. udah abis smua penumpangnya, eh aya keneh hiji. dengan wajah bingung, si penumpang anu hiji eta teh ngomong ka kenekna, ‘saya teh Dedi, naha daritadi teu acan disebut nya?’ ternyata orang kampung  ngira na di beus *bis* teh diabsen!!!”

die

 

ahahahahahaha, kake nenekku yang juga di mobil kayanya udah menyadari bakat anak mereka dari dulu. sementara aku dan tanteku cuma bisa senyam senyum sambil nahan ketawa garing di mobil.

that’s my ‘mang’, hahaha…

My happy family

i grew up in a happy big family. and i’m happy and grateful for it. kalo ngumpul sama keluarga rasanya enak, seru, sering lupa waktu, dan ketawa mulu, hehe..

Keluarga Besar

Keluarga Besar

mamaku anak ke 7 dari 10 bersaudara, jumlah cucu kakek-nenek dari keluarga mama 28, cicit baru 9 *bakal nambah segera*. papaku anak ke 2 dari 6 bersaudara, cucu kakek-nenek dari keluarga papa 10, belom ada cicit. no wonder, keluargaku besar bangeeet, haha.. smuanya deket banget satu sama laen walaupun saling berjauhan, dan semuanya sangat mementingkan komunikasi serta silaturahmi. itulah kenapa kalo aku jarang maen ke rumah ua ato sodara laennya, mereka pasti pada komplain. suka ga enak nyari alesannya, hehe..

keluarga dan rumah merupakan tempat kembali yang enak. but they also reveal the true you. kelakuan asli kamu bakal keliatan banget kalo di rumah dan di antara keluarga sendiri.  keluarga dalam lingkup kecil maksudku disini, yang terdiri dari papa, mama, ade, kaka dan kamu. coz kalo di rumah ua, aku aja pasti ada jaim2nya dikit, haha..

aku, kalo di rumah, termasuk anak paling nrimo, galak abis dan cerewet. tapi, kalo lagi ngumpul sama keluarga besarku, aku termasuk yang paling kalem, tenang, dan bicara seperlunya, wkwkwk.. soalnya kebanyakan, sodara2 sepupuku lebih rame dari aku, and i’d prefer to enjoy that, hihi.. adeku, ngalah banget sama temen2nya di sekolah tapi paling ga mau kalah kalo di rumah. those things like that are some things in my family, hahahaha… how ’bout yours??

when you already have nothing in your life, you still have your family with you. they are all the treasures of our life.

Sindrom tingkat 4

Ya olooooh, ga kerasa udah tinggal 1 semester lagi kuliah. trus lulus, trus kerjaa. ya ampuun, kayanya aku masi seneng banget kuliah, sekolah, belajar *padahal pemalesan* eh, abis gini udah mau kerja aja, mmm, bakal seru ni.

tapi, kerja apa? dimana?

semakin dipikir kayanya semakin membingungkan.

jadi PNS, begini begitu

di konsultan, begini begitu

di LSM, begini begitu

bareng dosen?? begini begitu juga

sampe kemaren, waktu liburan Idul Adha, aku ngobrol2 sama ua, yang kerja di salah satu Bank paling oke di Indonesia, tapi memilih untuk hidup sederhana aja. dan beliau bilang

“Orang2 dewasa sekarang itu udah jarang yang bisa dibilang punya hati nurani. mereka lebih banyak yang memilih untuk menikmati hidup daripada setidaknya merintis sesuatu untuk masa depan yang lebih baik untuk generasi selanjutnya. Padahal yang dilihat oleh Allah dari kerja adalah proses, bukan hasil.”

wow kk wow. aku langsung mikir, terkadang kita terlalu egois, ga mau berkorban untuk sesuatu yang baik di masa depan, karena udah pesimis duluan ga bakal berhasil. semua butuh proses sehingga ga mungkin langsung berhasil, dan justru karena itu, kalo kita mau ngubah sesuatu harus bersama2 dan continuous, biar kemungkinan berhasil lebih tinggi. ga boleh gampang putus asa juga, karena pasti idealisme kita waktu mahasiswa bakal diuji pas kita udah masuk ke dunia kerja. dalam kenyataannya bakal susah banget untuk mempertahankannya.

mengutip dari www.andriewongso.com/awartikel-234-Campus_Corner-Belajar_Memahami_Kegagalan_Dari_Thomas_Alfa_Edison :

Pada saat menemukan Lampu Pijar ini Thomas Alfa Edison mengalami kegagalan sebanyak 9.998 kali. Baru pada percobaannya yang ke 9.999 dia berhasil secara sukses menciptakan lampu pijar yang benar-benar menyala terang. Pada saat keberhasilan dicapainya, dia sempat ditanya: Apa kunci kesuksesannya. Thomas Alfa Edison menjawab: “SAYA SUKSES, KARENA SAYA TELAH KEHABISAN APA YANG DISEBUT KEGAGALAN”. Bayangkan dia telah banyak sekali mengalami kegagalan yang berulang-ulang. Bahkan saat dia ditanya apakah dia tidak bosan dengan kegagalannya, Thomas Alfa Edison menjawab: “DENGAN KEGAGALAN TERSEBUT, SAYA MALAH MENGETAHUI RIBUAN CARA AGAR LAMPU TIDAK MENYALA”. Luar biasa, Thomas Alfa Edison memandang kegagalan dari kaca mata yang sangat positif. Kegagalan bukan sebagai kekalahan tapi dipandang dari sisi yang lain dan bermanfaat, yaitu mengetahui cara agar lampu tidak menyala.

pembimbing KPku juga pernah bilang sesuatu yang relevan dengan ini, bahwa kita harus milih suatu bidang keahlian yang kita jago banget disitu, then do your best. karena dengan itu,  kita bisa berkontribusi terhadap solusi, daripada berusaha menguasai semua bidang tapi you aren’t the best at its.

mm, apapun pilihanku ntar, i’ll do the right things and do things right.

yosh, mia!! semangat!! ayo semuanya jugaaa!!

huhuhu, ini jadi renungan juga buat aku. butuh motivasi ni

tingkat 4. wow kk wow.

Being old

i got this quote for someone who was having his birthday

Your Birthday is just the first day of another 365-day journey around the sun, and another journey with me 😀 Believe me, each day you’ll be going through, you’re not just getting older, you’re getting better.

a simple but touching quote, i think:D actually, it’s not actually saying right that, but i changed it a little bit to make it a little more ‘me’ languages, hehe..

iyaa, emang yaa, makin tua kita tu harusnya makin baik. makin dewasa *duh*, makin bijak, makin pinter coz makin lama, kita makin tau dan emang sifat2 itu yang kita butuhin dalam hidup ke depannya. kadang aku mikir, duluu pas masi kecil, aku seriing banget ngabisin makanan enak punya mama yang tinggal 1, setelah minta ijin. mama pasti ngebolehin. mungkin simpel tapi setelah aku pikir2 lagi, waktu kecil pasti kita cenderung egois sama hal2 yang menurut kita jangan sampai terlewatkan. tapi setelah dewasa, mungkin kita bakal lebih berpikir lagi untuk hal2 itu, lebih banyak berkorban, coz makin banyak prioritas penting yang justru lebih harus dikedepankan daripada hal2 menggiurkan lain yang sebenernya kurang penting.

sometimes, i’m afraid of being old. makin tua, pasti masalah makin kompleks, lebih dibutuhin tanggung jawab, lebih stress, lebih ahhhh lebih2 lah pokoknya. but i feel excited too, of being challenged by life *gayaa*  dan semakin kesini aku semakin mikir dan langsung ngerasa tertohok begitu baca quote seseorang di suatu forum.

as we grew older, the only thing we regret is what we didn’t do.

argghhh…bener banget!!! aku nyesel banget ga ini, ga itu, belom ini, belom itu, walau sebenernya belom terlambat si, tapi tetep aja, hasilnya bakal kerasa sekarang kalo dulu aku lebih banyak melakukan sesuatu. hidup ini terlalu berharga untuk dilewatin gitu aja.

mmm…

then how i’ll be look like in the next, mm, 20 years?? when i’m already being a parents. tetep pendek? bulet? ato gimana? haha.. tetep cablak? jail? childish? berubah kalem? ato gimana? kayanya aku bakal makin anggun deh *pede*. trus anak2 aku bakal kaya gimana ya ntar??? mmm, pasti cakep2 deh *harus pede, hehe..*

pokoknya, just don’t stop dreaming. being old is the right time to fulfill your dreams!!! 😀

Kuliah Teori Perencanaan

Ini kuliah sebenernya abstrak banget, keliatan kan dari judulnya. tapii, entah kenapa dosennya seru2, jadii aja ikutan seru, hehe.. kuliah teori perencanaan ini baru dikasi pas tingkat 4, katanya pas kita udah ketemu smua mata kuliah, soalnya ni kuliah bakal jadi semacam bekal kita kalo jadi planner bis lulus ntar. walaupun sebenernya ngulang materi kuliah plano yang laen, tapi dibahas secara lebih mendalam dan agak2 bervisi masa depan gitu buat mahasiswa, hehe..

Kuliah tadi ngejelasin soal hal2 esensial untuk menjadi seorang planner.let’s start!!

Maksud perencanaan itu ada 3, antara lain :

  1. meningkatkan efisiensi dan rasionalitas. contoh gampang dari peningkatan efisiensi adalah pengadaan public transport. kan jadi lebih efisien tu dari segi bahan bakar, jumlah kendaraan sampe polusi udara.
  2. membantu/meningkatkan pasar, contoh adanya asuransi kesehatan, PLN, yang menyediakan hal-hal esensial bagi masyarakat.
  3. mengubah/memperlebar pilihan-pilihan, contohnya bisa dari public transport juga, jadii ada berbagai macam pilihan moda transportasi yang bisa kita pake kalo mau ke tempat2 tertentu.

Naah, lalu yang dikerjakan perencana itu :

  1. sebagai analis, atau teknokrat
  2. sebagai komunikator

dan perspektif perencanaan itu ada yang sebagai proses teknometodologi, kaya yang diajarin di kuliah, sama proses sosial politik, yang kebanyakan didapat dari pengalaman langsung. dan justruuu, proses sosial politik inilah yang justru banyak menentukan wajah pembangunan kota.

Kaya postingan aku yang jaman baheulaa, soal kekeselan gara2 orang sering komplain masalah2 bandung sambil nyalahin orang plano ITB, dosenku, yang juga sering dikomplain dengan tekanan lebih besar -karena beliau seorang dosen plano ITB- , menjelaskan dengan sangat lugas

Rencana Kota itu bukan merupakan rencana kolektif. itulah alasan mengapa rencana jadi sering tidak bisa dilaksanakan.

Emang bener. rencana itu dari jaman dulu sampe sekarang masih hanya  menjadi produk Bappeda, Bapeda, Bappenas ataupun instansi2 pemerintahan lain tanpa menyinggung partisipasi masyarakat di dalamnya. padahal justru partisipasi masyarakat itu yang bikin rencana lebih efektif, karena masyarakat jadi punya sense of belonging-nya. kalaupun ada proses perencanaan partisipatif sekarang, itu masi cuma kulitnya doang soalnya keputusan tertinggi lagi2 ada di tangan birokrat sehingga seoke apapun rencana yang dibuat di tingkat bawah, selama pejabat2 di atas ga setuju, ya udaah, gatot, gagal total. itulah kenapa bahasa rencana-rencana itu langit semua. aku aja ga ngerti, bacanya udah males gimana ngelakuinnya.

Mmm, ga boleh dibiarin gini terus.

Oh, iya, terus dosen aku cerita juga. kalo sekarang itu jamannya modernisme tapi udah mengarah ke post-modernisme. modernisme itu masi menjunjung proses teknokratik, rasional dan mengacu pada standar2 baku yang udah ga bisa diubah2 lagi. sedangkan kalo post-modernisme itu sifatnya kontekstual dan pluralisme harus diakomodasi. contoh gampangnya ajaa soal WC, kalo paham modernisme melihat WC itu ya cuma ada 2, cewek dan cowok sedangkan kalo post-modernisme itu WC bisa ada 4, buat cewek, cowok, gay dan lesbi, kaya di Inggris. jadi, gampangnya itu, kalo post-modernisme udah mencampuradukkan semuanya, jadi satu kesatuan, ga ada fragmentasi lagi sehingga agama, seni, iptek, dan lainnya harus bisa diakomodir dengan baik.

Hooo…

We’re done!!

smile

 

Alhamdulillah…

Rangkaian acara Pesta Rakyat Jawa Timuran Loedroek ITB 2008 akhirnya selesai! Dan alhamdulillah lagi, bisa dibilang cukup sukses walaupun pastinya masih banyak yang harus dibenahi karena ini pengalaman pertama kita bikin acara segede ini.

Kulinernya laris bangeeett. Pertunjukan seni budayanya juga keren abis, bikin panitia dan penonton ga henti-hentinya berdecak kagum sama pertunjukan Patrol dan Reog Ponorogo yang berhasil didatangkan langsung dari daerah aslinya.

Patrol dari Madura

Patrol dari Madura

Patrol ini kesenian musik yang rancak abis, bikin ga tahan pengin ikut joget, sampe akhirnya ditarik juga ke tengah buat ikutan joget sama temen-temen panitia, hehehe… seru!

Reog Ponorogo

Reog Ponorogo

Huaaa.. this is my first time seeing Reog Ponorogo live performing.

Dan emang keren abis. Jadi, pertunjukan Reog itu dibagi ke dalam 4 bagian tari:

  • Pertama, warok, penari pria yang gendut-gendut dan serem-serem, joget-joget mengerikan, haha..
  • Kedua, adik-adik cewek yang cantik-cantik dan lucu nari kuda lumping.
  • Ketiga, ga tau namanya, cowok, akrobat-akrobat gitu.
  • Keempat, kayanya jadi semacam prabu atau ksatria gitu, dan terakhir baru Reog-nya.

Kalau pengen tahu penjelasan lebih lengkap mengenai Reog Ponorogo bisa baca disini.  

Setelah semua penampilan kesenian Jawa Timur selesai, jam 3 sore festival kuliner dan seni budaya akhirnya juga berakhir, lanjut ke Sabuga. Ternyata tiketnya sold out! padahal udah pake semua Sabuga. Wow!!

icon_surprised

 

 

Ngeliat semua tempat duduk di tribun maupun depan panggung keisi penuh, rasanya ada pause beberapa detik dimana saat itu saya mikir,  “Wooow. Finally. Sabuga. With whole people.” 

Dan senangnya jadi anak Loedroek itu, jadi punya akses ke backstage walaupun ga bisa menikmati tontonan dengan maksimal sebagai penonton, huhu.. Yaiyalah, namanya juga panitia. Untungnya semua itu kebayar setelah pertunjukan selesai.

Woohoo!! I’m a part of this great big things!!!! So proud!! hehehe…

Pulang jam 12 malem, langsung tewas selama 2 hari.

die

 

 

Terima kasih banyak untuk temen-temen panitia buat kerja kerasnya. Dan terima kasih banyak juga buat yang udah dateng ke rangkaian acara Festival Rakyat Jawa Timuran Loedroek ITB 2008, makasiiii banget.

We really appreciate it!

Tunggu kami lagi tahun depan yaaah!!!

NB: Saya sama temen-temen jadi mikir, “Buseet, sekarang udah ga kelas lagi dong nampil di Albar atau Altim ITB. Udah pernah di Sabuga gituuu, hahaha…”