0

Belajar masak

niat-kemauan-modal-utama-saat-belajar-masak-2eqerk2zzv

Memasak harusnya jadi kemampuan dasar yang saya kuasai. Tapi saya ngga pernah terlalu tertarik buat memasak sampai saat ini, setelah nikah dan punya rumah sendiri. Mungkin karena jadi kebutuhan ya, tinggal cuma berdua sama suami plus sama yang beberes, siapa lagi yang mesti nyiapin makanan kalau bukan saya.

Saya ngga tiap hari masak, kalau lagi pengen aja. Untungnya suami juga ngga nuntut macem-macem, mungkin karena tau kemampuan saya masih sangat terbatas, haha.. Kalau mesti beli ya beli aja, banyak pilihan juga di deket rumah.

Kalo dipikir-pikir, ketidaktertarikan saya sama masak-memasak sebenernya bisa jadi karena dari kecil udah ada bibi yang ikut keluarga. Saya terbiasa tinggal makan aja, kalaupun bantu paling yang remeh temeh aja.

Bahkan setelah kuliah pun, bisa dibilang pengetahuan memasak saya nol besar. Paling mentok bikin telor. Goreng-goreng pun saya suka ragu, ini teh udah mateng belum yaa.. Waktu kuliah di luar, karena yang makan cuma saya sendiri dan di dorm ada oven, biasanya saya belanja yang praktis-praktis aja, yang tinggal masukin ke oven. Paling mentok ngungkep ayam pake bumbu instan bawa dari Indo terus tinggal goreng aja.

Makanya pas ada acara di kampus, dimana tiap perwakilan negara harus nyiapin makanan khas negaranya, saya panik karena ga pernah masak heboh apalagi untuk skala yang lumayan besar kaya gitu. Saya akhirnya memutuskan bikin mie goreng, lengkap pake sayuran dan daging ayam. Tapi batch pertama gagal, jadi mie goreng seabrek-abrek itu saya buang, huhuu.. Terus bikin lagi dan alhamdulillah sukses dapet pujian orang-orang.

Setelah nikah baru deh mau ngga mau belajar masak. Karena masih tinggal sama keluarga suami, jadi saya berguru sama Ibu mertua saya yang jago masak. Kebetulan selera keluarga suami saya masakan rumahan Indonesia, jadi saya belajar bikin bumbu kuning dan bumbu balado yang bisa dipake buat bikin segala macem, mulai dari opor, ngungkep ayam, sambel goreng kentang, nasi goreng, ayam cabe, dsb. Tapi karena di rumah Ibu mertua saya ada bibi juga jadi keterlibatan saya tetep terbatas juga.

Baru deh setelah pindah ke rumah sendiri, mau ngga mau semuanya harus dikerjain sendiri, mulai dari belanja bumbu dan bahan ke pasar, nyuci, bersihin, motong-motong, ngulek sampe masaknya. Suka rada ragu juga sih ini bumbunya udah pas belum ya, tapi karena yang makan cuma saya sama suami jadi saya pede-pede aja. Beda kalo masak di rumah keluarga suami yang anggotanya banyak, saya suka ngga pede takut ngga sesuai selera semua orang, hehe..

Sekarang alhamdulillah udah bisa masak lumayan banyak, mulai dari opor, kari daging, beef teriyaki, ayam kecap, ayam ungkep, sayur, sop, sambel goreng ati, dll. Itu juga kadang ada yang pake bumbu jadi beli di supermarket atau pasar. Emang sih masih belum secanggih Ibu mertua saya tapi alhamdulillah yang penting suami mau makan udah seneng, apalagi muji, hehe..

Target selanjutnya saya mau belajar bikin rawon dan sop buntut. Tapi karena belum punya panci prestonya jadinya belum berani eksperimen di rumah sendiri. Kalo ini harus berguru khusus dulu deh sama Ibu mertua saya.

Ibu saya sebenernya jago masak juga tapi karena saya masakin buat suami, khawatir seleranya beda sama yang dia biasa makan di rumah. Jadi resep makanan yang biasa dimasakin Ibu, saya masak dengan porsi lebih sedikit, takut ngga abis.

Tapi saya bisa dengan pede bilang kalo Ibu saya lebih banyak eksperimen di kue, puding, dan masakan lain kaya tom yum, pasta, sushi, takoyaki, suki, dll. Tapi lagi, karena Ibu saya seringnya jauh dan saya juga baru pindahan jadi peralatan masak masih terbatas, saya belum terlalu fokus untuk berguru masak sama Ibu saya.

Melihat kemampuan masak 2 Ibu saya yang mantap, seharusnya saya bisa memanfaatkan seoptimal mungkin ya untuk belajar.  Hikmah yang saya ambil dari sini, nanti kalo punya anak cewek harus saya ajarin masak sejak dini, biar bisa survive, terampil dan ngga kelabakan pas gede kaya saya.

 

0

Pregnancy+

Buat ibu-ibu yang baru pertama hamil kaya saya, saya saranin download aplikasi Pregnancy+ deh di HP. Membantu banget. Kan banyak tuh yang udah tau hamil pas masih awal-awal sambil ga tau apa-apa tea tapi buat nanya-nanya ke orang lain atau bahkan ke keluarga sendiri kok kaya terlalu awal juga yah. Nah, ini dia solusinya! (iklan pisan, kaya yang di-endorse aja haha..)

Tapi beneran deh, aplikasi ini lengkap banget infonya, dari apa yang terjadi tiap hari dan tiap minggunya sama tubuh dan jabang bayi kita saat hamil, panjang dan berat standar si bayi, ukurannya kira-kira udah segede apa tiap minggu, foto USG 2D dan 3D bayi, tracking berat badan kita, sampe tempat nyatet jadwal kunjungan ke dokter dan ide nama-nama bayi cewek atau cowok.

Saya yang tinggalnya jauh dari Ibu dan ga bisa setiap saat nanya juga ke Ibu mertua, terbantu banget sama segala informasi yang disediakan aplikasi ini. Di saat saya bingung ini badan kok rasanya gini ya. Mau nanya entar ketauan hamil, padahal belum mau bilang-bilang. Diem-diem aja malah panik dan khawatir sendiri. Eh, alhamdulillah info yang disediain hari itu ternyata ngejelasin tentang hal yang lagi saya pertanyakan itu. Jadi saya juga bisa cerita ke suami kalo ternyata keluhan saya yang kemarin-kemarin itu penyebabnya begini looh, blablablabla.. suami jadi ngga was-was lagi.

Tapi sayangnya, aplikasi ini cuma free sampai hari ke-99, begitu saya mau buka hari ke-100 ternyata harus bayar, hiks.. Sempet berkontemplasi beberapa lama sih, seminggu lebih ada kayanya, kira-kira worth it ngga sih bayar buat aplikasi ini, abis ngga punya kartu kredit. Tapi karena udah jadi kebiasaan tiap hari untuk ngecek info disini, selama beberapa hari ngga bisa akses aplikasi saya jadi merasa sedikit kehilangan arah, akhirnya bilang ke suami buat pinjem kartu kredit dan bayar kelanjutannya sampe tamat (ngelahirin). Harganya kalo ngga salah Rp 69ribu.

Begitu udah bisa diakses lagi, saya ngebut baca info seminggu terakhir yang saya ketinggalan dan nyesel banget kenapa pake mikir lama buat bayar aplikasi ini. Keluhan-keluhan saya selama seminggu terakhir ternyata ada jawabannya disini. Tapi yaudahlah, yang penting udah bisa lagi.

Lewat aplikasi ini saya juga jadi bisa ngebandingin berat badan bayi saya sama standar normalnya harusnya segimana. Eh ternyata, dari awal berat bayi saya udah jauh meninggalkan standar, haha.. Saya segala dimakan sih, soalnya ngga ada yang bikin mual atau muntah, semua makanan enak dan saya makan semua yang enak, hehe..

Picture1

Tapi paling kaget waktu kontrol di minggu ke-34, dokternya bilang minggu ini standarnya 2300-2400 gram ya Bu, eh anak saya ternyata 2600 gram lebih. Saya inget-inget lagi, terakhir kontrol itu hampir sebulanan yang lalu karena dokternya cuti makanya saya jadi ngerasa agak bebas dan banyak makan-minum yang dingin dan manis. Abisnya makin lama makin gerah banget, dan hanya makanan-minuman dingin manis yang bisa menyegarkan dahaga dan bikin saya hepi lagi. Eh, anaknya malah jadi kegedean. Dokter terus wanti-wanti, 2 minggu lagi beratnya saya harap tetep di kisaran ini yah. Waduh, gimana caranya ya dok?

2 minggu selanjutnya saya lewati dengan was-was, makan ngga tenang tapi tetep banyak, minuman dingin manis saya kurangiiin banget. Begitu kontrol, alhamdulillah berat badan saya ngga berubah jauh dari 2 minggu lalu, tapi begitu dicek dokter, eh anaknya ko malah nambah 300 gram jadi 2,9 kg!! Lemes deh sama panik. Harus gimana lagi biar anaknya ngga naik drastis berat badannya. Mana gula darah saya rendah, jadi kaya simalakama: kurang makan, berat anaknya ngga naik tapi saya pusing banget. Kalo makan, berat anaknya naik tapi saya seger. Emang lebih gampang itu naikin daripada nurunin yah.

“Ibu, ini anaknya udah 2,9 kg di minggu ke-36. Kalau mau lahir normal, jangan kegedean anaknya nanti Ibu susah ngeluarinnya. Mulai sekarang minumnya air putih aja, kurangin nasi dan yang manis-manis.”, dokter ngasih wanti-wanti lagi.

Hari pertama kedua setelah kontrol, saya jadi ngga makan nasi sama sekali tapi banyakin sayur dan lauk. Ibu saya yang udah mulai nemenin di rumah semenjak saya cuti terus nawarin nasi karena khawatir asupan nutrisi saya malah kurang tapi saya tetep nolak.

Tapi emang dasar lidah orang Indonesia ya, hari ketiga keempat saya ngga kuat terus makannya heboh lagi pake nasi porsi normal. Untungnya hari Sabtu, pas saya jadwal kontrol itu, hari pertama puasa Ramadhan ini, jadi saya ikutan puasa deh sambil khawatir jangan-jangan anaknya udah 3 kg lebih soalnya saya ngerasa perut saya makin gede aja kesini-kesini.

Begitu ketemu dokter, ditanya, “Berat bayinya minggu lalu berapa sih?”

“Kalo ngga salah 2,914 kg deh dok.”

“Ibu puasa?”

“Iya dok.”

“Bagus bagus,  ini berat anaknya turun dikit sih jadi 2,8 kg”

Wah, artinya sesuai standar berat bayi 37 minggu di Pregnancy+!! Alhamdulillah, senengnya luar biasa. Artinya seminggu ke depan saya bisa makan dengan tenang, haha.. Ternyata puasa ngaruh banget yah. Saya beberapa kali ngajak ngobrol bayi saya mencoba ngasih pengertian dan nguatin dia juga supaya ngga kaget diajak puasa.

Udah dari 3 minggu lalu dokter juga nanyain apa ASI saya udah keluar. Sayangnya belum sampe sekarang, khawatir lagi deh. Kenapa yah? Saya udah rajin bersihin, udah banyakin sayur tapi belum ada tanda-tanda kesitu. Dokter akhirnya nyaranin supaya frekuensi makan vitamin pelancar ASI-nya ditambahin jadi 2x sehari. Mudah-mudahan berhasil deh.

Minggu depan pas jalan 38 minggu, jadwalnya saya periksa panggul untuk menentukan apa saya bisa lahiran normal dan berapa baiknya ukuran bayi saya supaya bisa keluar dengan lancar lewat panggul saya. Sejauh ini sih dari hasil kontrol, posisi bayi saya kepalanya udah di bawah dan udah masuk rongga panggul makanya kadang kerasa sensasi keteken-keteken gitu. Artinya sebentar lagi nih, deg-degan deh.

Bismillah… Semoga dilancarkan dan diberi kemudahan. Mohon doanya ya 🙂

 

0

Maternity Leave

Some would prefer to start it as close as possible to the due date while I just want to start it as soon as I can regardless my due date.

I feel like my body and mental health can’t take it anymore.

This is my first pregnancy and I don’t know what to expect, or to be precise, what exactly I would face any time sooner.

I want to prepare my mind and body for whatever that will come, instead of facing workload at office and terrible traffic on my way to work and after.

I just hope my baby will come at the right time. Meanwhile, I’m doing everything I can to meet her sooner.

Yes, it’s a girl 🙂

0

Pregnancy without (too much) hassle

Alhamdulillah, sekarang udah masuk 7 bulan kehamilan. Kalau diinget-inget 7 bulan lalu gimana taunya lucu juga.

pregnant-woman-outline_23-2147501964

“Mmmm, aku tidak tau harus bereaksi bagaimana”, suami saya cengar-cengir salting waktu saya pertama kali ngabarin kalau saya hamil.

Saya bengong, speechless.

Mempertimbangkan karakter suami yang emang lempeng, saya emang ngga berharap dia bereaksi kaya di film-film dimana sang pemeran suami berteriak gembira lalu memeluk dan menggendong pemeran istri (ga bakal kuat juga sih).

Tapi saya berharap, at least, dia bilang, “Alhamdulillah, semoga blablabla…”, pokoknya yang menyejukkan hati deh, tapi ini ngga.

Terus saya jadi bete, haha..

Tapi terus saya mikir, kami sebelumnya pacaran 7 tahunan haha hihi huhu hehe terus. Setelah nikah, dalam waktu kurang dari 1 tahun banyak hal-hal yang jadi lebih serius, salah satunya ini dan wajar kalau dia kaget. Menjadi orangtua juga kan bukan tanggung jawab yang ringan. Banyak yang harus dipersiapkan. Dan setelah menikah, kami juga sebenernya sepakat untuk berdua dulu aja selama setahun pertama tapi tidak menunda untuk menerima kepercayaan seperti ini (previous post).

Tapi, seiring bulan demi bulan kandungan saya membesar, tanpa perlu kata-kata, saya tahu kalau suami jadi lebih considerate sama saya, walaupun agak ngedumel dikit, hehe.. Karena sebelumnya apa-apa saya ladenin, sekarang kalau di rumah jadi gantian ngeladenin. Dulu lebih sering dipijetin sekarang gantian mijetin karena badan saya sering pegel-pegel dan sakit pinggang. Dulu suka minta digarukin kalau punggung gatel, sekarang saya yang gantian minta digarukin karena tangan akrobat dikit suka kram. Dulu kalo pulang ngantor nyetir pusing terus minta gantian, sekarang ditawarin gantian nolak.

Tapi, alhamdulillah, walaupun banyak orang bilang kalau lagi hamil itu macem-macem ceritanya, lebih sensitif terutama, saya ngerasa biasa aja tuh (padahal ngga nyadar orang-orang di sekeliling ngerasanya gimana. Kalau saya lagi nyebelin itu sih emang dari dulu. Kalo lebih nyebelin lagi ya emang aslinya begitu, haha.. Bukan karena lagi hamil aja).

icon_lol

Saya happy-happy aja selama hamil. Malah yang dulu dikit-dikit berantem atau debat sama suami sekarang bisa diitung sama jari berapa kali marahnya selama hamil ini. Tapi pernah sih waktu itu entah kenapa, hormon lagi memuncak (yak, salahkan saja hormon) terus ngamuknya ruarrr biasaaaa.. Suami saya juga iseng sih orangnya (yak, pokoknya bukan salah saya)

Jadi ceritanya waktu itu lagi di jalan pulang, terus saya seperti biasa kan ngobrol sama suami terus nanya,

“Tadi siang makan apa, Jo?” (Bojo – Bahasa Jawa suami)

“Mmmmmm, kasih tau ngga yaaa?” biasaa tengil.

“Makan apaaaaa???” ga sabar.

“Coba tebaaak…”

Terus saya mulai nebak segala macem mulai dari Yoshinoya, Hokben sampe soto ayam, tapi ga ada yang bener.

“Makan apaaaaaaa…..!!!” mulai naik darah.

“Tebaaak….” masih nyebelin ga mau ngasitau.

“Tiga huruf..” mulai ngasih clue, tapi namanya lagi hamil, kadang otak suka agak susah dipake mikir.

“Tiga huruf..???” saya mikir tapi ga ada ide blas!

“Apa siiiiiihhhh? ABC? DEF?” saya mulai naik darah lagi.

“Masa ga tau sih, coba tebaak..” sekarang pake cengar-cengir.

Karena sebel saya manyun, biarin aja ah paling nanti juga ngasitau sendiri. Tapi entah kenapa waktu itu tuh saya rasanya kepo bingiiiiittttsss, pengen tau dia makan apa tadi siang. Sampe akhirnya ga ketahan lagi, saya nangis sejadi-jadinya terus pake mukul-mukul dan nyubit-nyubit padahal suami saya lagi nyetir di jalan.

“Kamu tuh jangan permainkan akuuuuu, huaaaa… aku tuh pengen tau kamu makan apaaaa, huaaaaa….” drama banget.

Suami saya kaget ngeliat saya marahnya sebegininya. Dia dieeem ajaa..

Sambil nangis tersedu-sedu saya masih mikir, tiga huruf apa sih yang suka dimakan suami saya. Ada kali 15 menit mikir ditambah manyun, baru deh keinget, KFC!!!!

Saya diem aja, terus pelan-pelan tangisnya reda, tapi masih bete.

Abis suami saya minta maaf terus saya dijajanin daging steak rib-eye (mureh anaknya) terus saya ngga bete lagi deh.

Yaah begitulah cerita marahnya, cuma itu aja yang parah.

Ngidam aneh-aneh juga ngga, cuma makan aja terus, dan pengen yang enak-enak (iya, kaya steak rib-eye yang dicoret tadi). Alhamdulillah masih bisa dibeliin suami atau dijangkau gojek. Mual juga kalau laper atau telat makan aja. Paling akhir-akhir ini heartburn dikit tapi disendawain terus dikasih yang anget-anget udah deh sembuh.

Pada satu kesempatan, pernah sampe Ibu mertua saya jawab gini waktu saya ditanyain Tante ngidam apa,

“Dia mah ngebo, enak wes.”

Saya kaget. Iya sih, saya suka ngebo, tidur terus, kalo weekend bangun kesiangan, kurang banyak bantuin di rumah tapi parah banget ya ma sampe dikatain ‘kebo’? 😥

Usut punya usut, ternyata artinya ngebo buat orang Jawa itu ya yang hamilnya ngga banyak permintaan kaya saya, ngga ngidam aneh-aneh, ngga mual parah. Kalo di Sunda kan istilah kebo buat ngatain yang pemalesan, yaa emang jadi males sih soalnya berasa capek terus (halah, alasan).

Tapi yang paling bikin saya shocked adalah stretchmark di perut bawah. Dari awal hamil udah pernah dibilangin sih kalo gatel jangan digaruk, jadi saya rajin pake body butter. Tapi gatelnya paraaaahh, udah pake body butter juga tetep aja ngga ketahan jadi sadar ngga sadar saya suka garukin dari luar. Taunya setelah ngaca (kayanya pas 6 bulanan) udah bergurat-gurat merah, coklat, ungu doooongg, hikss.. sedih, balikinnya gimana yah.

Katanya sih nanti warnanya memudar tapi guratan-guratannya ga akan ilang.

die

Ya udahlah gimana entar aja.

Karena udah lewat 28 minggu, saya udah mulai ikut senam hamil juga. Terus ketemu sama banyak ibu-ibu muda yang senasib perutnya, haha.. Terus ngobrol sama salah satunya,

“Udah berapa minggu, mbak?” saya nanya memulai percakapan.

“Saya udah 30 minggu.”

“Wah, mau masuk 8 bulan dong yah”

“Eh, enggak! Saya bulan kemarin baru 6 bulan kok”

“Loh, 6×4 kan 24, 8×4 = 32”

“Masa sih, bukannya 6×4 = 32 yah?”

“Bukaaaaaaan, 6×4 = 24!!”

“Hah? Iya yah, salah dong saya. Maklum lah ya, kalo hamil suka agak dong-dong”

Iya deeeeeehh, seenggaknya saya bukan yang paling parah, hihihiii…

con_redface

Entar lanjut lagi ya ceritanya, hehe…

0

Never ending question

belly-size-pregnancy-mom

Tulisan tahun lalu, beberapa bulan sebelum hamil 😀

Indonesian people have a special interest in other people’s life. Sometimes too much.

  • “Have you got any boyfriend/girlfriend?”
  • “When are you going to get married?”
  • “Are you pregnant yet?”
  • “When will you give your child siblings?”
  • Blablabla…

I have passed the moment when people asked me the first two questions.

However, they are now shifting to the question number three.

Deep inside, I have a mixed feeling about this.

My husband and I prefer to enjoy the first year without baby, just the two of us.

But we aren’t delaying it.

If I get pregnant during the first year, it’s a blessing.

But I know that both of us are not ready yet. It is a big and serious responsibility. We just need a little bit time to be prepared mentally.

However, the pressures bothered me a lot. The questions keep on coming from many, along with some beliefs on the consequences of delaying the pregnancy.

I know that it was some kind of positive attention, that it wasn’t intended to pressure me or anything, but it does the opposite. It put me under a lot of pressure.

My husband will study abroad next year and I want to accompany him. I want to get pregnant and give birth when I am close to him.

I want to have baby when I am ready and no one can force me when I am not.

So, let’s be patient and reply the third question politely.

Meanwhile,

think about this issue: Mind your own womb.

0

I love Indonesia

My country and its people are far from perfect. I have been complaining a lot about numerous unbelievably annoying situations from politics, corruption, red tape, economic problems, poverty, environmental degradation to people’s behavior. And I don’t intend to stop anytime in the future.

But I love my country, even with all its negativities and absurdity. Every Indonesian will think the same way, too.

We have so much problems but guess what, research proved that we are among the happiest country in the world! This is hilarious. I even got into serious discussion with my family to talk about this. And we came into conclusion that this is happened because of our general mindset to take everything easy and stay positive everytime we face problems, hahaha… You want proofs? Check this out: http://www.wowshack.com/dont-let-the-floods-get-you-down/

No wonder a lot of foreigners also fall in love with Indonesian culture, aside from its natural landscape. Another proof? Check this video out: a play by ANU’s students, performed in Javanese language, the most spoken local language in Indonesia. They even do better than most of us. Thumbs up! 😀

2

Ngga betah

Kali ini saya mau nulis dalam bahasa Indonesia aja deh, meminimalisir kemungkinan ketahuan sama orang sini yang sangat menjunjung tinggi ‘good image‘ sebusuk apapun keadaan aslinya.

Saya sekarang sedang menyelesaikan tahun kedua studi master saya di salah satu negara tetangga Indonesia. Buat yang pernah baca tulisan saya sebelumnya di blog ini mungkin bisa tahu dimana saya sekarang (ngga akan saya sebutkan lagi karena alasan yang sudah disebutkan di atas). Tinggal disini sebenarnya oke-oke aja, banyak banget yang bisa disyukuri: uang beasiswa saya mencukupi, saya bisa patungan nyewa apartemen yang keadannya lumayan bagus berdua sama temen sekelas, dan keramaian dan skala kotanya juga mirip sama Jakarta atau kota-kota Indonesia lainnya. Karena kedekatan geografi, ada juga kedekatan budaya dan kesamaan karakter dengan orang-orang Indonesia. Hal-hal ini harusnya bikin saya jadi salah satu yang paling siap secara mental diantara temen-temen saya yang rata-rata berasal dari Benua Eropa, Amerika Latin dan Afrika, yang harus menghadapi tempat baru, orang-orang baru, budaya baru dan semuanya yang baru. Harusnya saya jadi yang paling nyaman dengan kondisi hidup disini, paling bisa beradaptasi dengan baik, paling menikmati segala keadaan disini. Tapi nyatanya ngga. Saya jadi yang paling kecewa disini,

Andai saja persiapan studi dari pihak universitas ngga sekacau ini. Andai saja di hari ketiga saya disini, saya sama 2 temen saya ngga diteriakin sama Kepala Program Studi Pascasarjana hanya gara-gara menuntut hak untuk ngambil beasiswa di saat mereka ngga menyediakan informasi sama sekali tentang kondisi yang harus dipenuhi untuk ngambil beasiswa. Andai saja kualitas pendidikan disini baik (sama ITB aja masih kalah jauh). Andai saja fakultas punya kerjaan lain yang lebih penting daripada memperkarakan status Facebook temen saya yang nyentil renovasi lobi gedung dan orang-orang yang ikut nge-like dan komentar disitu, termasuk saya.

Terlambat dan telak. Kesan saya terhadap kota dan negara ini udah terlanjur jadi jelek banget gara-gara orang kampus. Ditambah pengalaman pergi kesana kemari disini yang seringkali ditipu supir taksi bikin saya jadi antipati banget sama semua hal disini. Saya ngga semangat menjelajah negara baru kaena sering ditipu, saya males bersosialisasi sama orang-orang lokal karena mereka tukang gosip dan pundungan. Yang pengen saya lakuin cuma dua: cepet-cepet beresin kuliah saya dan pergi dari sini.

Mungkin saya ketemu orang-orang yang salah, mungkin tinggal disini sebenarnya ngga seburuk yang saya pikirkan. Tapi sayangnya, kesan saya masih sama bahkan setelah 5 bulan tinggal disini.